Tags

, ,

Masih ingat sandiwara radio Saur Sepuh (SS) ? Diera 80-an sandiwara ini banyak digemari dan ditunggu2 setiap orang. Walaupun gelombang radio (AM) pada saat itu ga begitu jelas, tapi selalu kita ikutin jalan ceritanya. Pada saat itu radio2 yg memutar SS, yg episodenya sudah lebih jauh, lebih banyak didengar. Kalo ditempatku (Brebes) waktu itu kalo ngga salah setiap jam 5 sore, ada pula yang memutar sekitar jam 3.30 sore. Wah pokoknya kalo ingat masa2 kecil dulu sungguh seru. Banyak sekali serial sandiwara radio, namun yg paling populer pada saat itu Saur Sepuh.

Ini ada sedikit tokoh2 yang berada di balik sandiwara SS tersebut :

Brama Kumbara (Ferry Fadli), kepala Kerajaan Madangkara, tipe lelaki welas-asih, jujur, menarik, dan ksatria dalam arti sebenarnya. Punya 2 ajian ampuh: Lumpuh Lampah dan Serat Jiwa. Dialah generasi pertama Madangkara. Belakangan tak terberita ke mana ia pergi.

Harnum (Ade Yulia), isteri resmi Brama. Tipe wanita lincah, centil, supel, tapi sayang suami.

Paramitha (Maria Untu), sangat keibuan, dan memegang teguh kesetiaan. Ibu 2 anak ini yang kemudian diperistri Brama, lantaran sang ksatria menaruh belas-kasihan melihat nasibnya yang terlunta-lunta, serta kehilangan suami.

Garnis (Anna Sambayon), putri sulung Pramita. Kecantikan dan kejujurannya persis ibunya, tapi sifatnya lebih mirip Mantili.

Raden Bentar (Petrus), putra bungsu Pramita, pewaris segala sifat ayah tirinya, yakni Brama. ialah sentrum cerita, dengan petualangan membasmi kejahatan, menegakkan keadilan. dari dia pula, pesan moral cerita terwakili. Petualangannya sampai ke negeri Tibet, mencari Biksu Kampala.

Astagina, guru Brama. Dalam lakon ini tak banyak dibicarakan.

Biksu Kampala, terpaksa mengarungi lautan karena ingin menjajal kesaktian Brama. Pertempuran antar keduanya berakhir dengan jalinan persahabatan. Atas dasar sikap saling mnyegani itulah, Biksu Kampala berniat mengangkat murid Bentar, setamat dari ajaran Brama.

Mantili (Elly Ermawatie), adik tiri Brama (seibu namun lain ayah). Tipe wanita lincah, periang, suka petualang, berilmu tinggi, namun keras kepala. Sekalipun, jiwa welas-asihnya tak bisa hilang. Budinya terlalu baik untuk berbuat jahat, meski terkadang muncul sifat urakannya. Senjatanya Pedang Setan dan Pedang Perak.

~ Setelah selesai perawatan, Brama memasukkan ajian Sri Gunting kepada Mantili, yang kemudian dijadikan pukulan pembalas kepada Lasmini.

R. Samba (Edi Dhosa), bekas tunangan Mantili. Jalinan cintanya dengan Mantili tak berlanjut, lantaran kedua pihak sama-sama keras kepala.

Gotawa (Lukman), posisi sebenarnya wakil Brama dalam pemerintahan Madangkara. Ia suami yang baik buat Mantili. wawasannya luas, dan menghadapi Mantili, ia lebih banyak ngemong. Ksatria penurut, serta suami yang baik.

Paksi Jaladara (Bambang Jeger), putra tunggal pasangan Mantili-Gotawa. Dialah calon jagoan bermodalkan karakter tinggalan ibunya. Namun tanda-tanya besar masih menggantung di atasnya, mau jadi apa dia kelak?

Bongkeng (Bahar Mario), bekas perampok yang ditundukkan oleh Mantili. Kemudian, ia pun jadi abdi yang baik wanita ini. Ya, menemani kemana-mana, ya mengulurkan tangan selagi mantili mengalami kesulitan.

Lasmini (Ivone Rose), wanita pemuja kemurkaan dari Gunung Lawu. Ia berambisi besar menghancurkan Kerajaan Madangkara sampai ke akar-akarnya. Mulai dari Brama, Mantili, Bentar, bahkan Paksi Jaladara. Kadang-kadang tanpa kecermatan, dan nafsu jahatnya tercampur dengan rasa simpati. Asala tahu saja ia naksir Brama.

~ Pertempuran pertama, Lasmini cundang. Perjumpaan kedua, Mantili terluka hebat, dan harus dirawat selama seminggu, akibat hempasan Cipta Dewa, ilmu andalan Lasmini. Ajian hebat ini ditemukannya dari hasil kombinasi 2 ilmu andalan Brama – Lumpuh Lampah dan Serat Jiwa – serta ilmu hasil contekan dari kakak-beradik Kijara-Lugina, waringin Sungsang.

Kijara (Idris Apandi), semula begitu gigih menempur Kerajaan Madangkara. Setelah takluk oleh Brama, ia justru bersahabat. Meski sesekali kumat lagi, lantaran hasutan dari Lasmini yang sering ditemuinya.

Lugina (Iwan), adik sperguruan Kijara, ikut bahu-membahu menempur Brama. Akhirnya – bebarengan dengan abangnya – tewas di tangan Biksu Kampala. Persoalannya karena salah paham saja, sebetulnya Kampala yang turun gunung dan menyeberang lautan karena ingin menjajal Brama, langsung ketemu Kijara-Lugina, yang telah bershabat dengan Brama. Karena merasa harus membela raja yang sudah menaklukkannya itu, kedua jagoan yang sudah tobat ini memerangi Kampala. Dan kalah, tewaslah keduanya.

Pasopati, tak banyak diceritakan. Ia seorang pertapa, yang mengangkat murid kakak beradik Kijara dan Lugina. Setelah menurunkan Ilmu Waingin Sungsang, ia dikhianati. Ajian hebat inilah yang dipakai 2 bersaudara seperguruan itu buat menempur Brama. Dengan Waringin Sungsang, Kijara dan Lugina berhasil mengalahkan Brama. Tapi belakangan, Raja Madangkara memukul balik keduanya, dengan ajian Serat Jiwa.

Aki Kolot (Harry Akhiq), menolong Lasmini dari kekalahan bertanding melawan Mantili, kemudian mengangkat murid. Tokoh ini tak ketahuan asal-usulnya, sebagaimana tipologi kejahatannya tak begitu kentara.

Anjani (Novia Kolopaking), putri tunggal Lasmini dari ayah yang tak ketahuan juntrungannya. Gadis ini kasihan sebenarnya. Di satu pihak, karakternya tak begitu jahat. Tapi, di lain pihak ibunya begitu indoktrinatif menanamkan kebencian dan angkara murka. Alhasil simpatinya pada Bentar, bercampur-baur dengan sikap permusuhan yang dihembuskan ibunya.

~ Setelah Mantili undur diri buat bertapa, Lasmini makin malang-melintang, dan jadi musuh utama dinasti Brama. Baik secara sendiri, melalui tangan Anjani, ataupun menggunakan tangan-tangan para cecunguk tak jemu-jemu merongrong Bentar.

~ Tanda tanya pun muncul disini. kalau mungkin kisah asmara antara Anjani dan Bentar bisa diulur-ulur lebih dramatis. Sekaligus, situasi setiap saat membenturkan Anjani pada kebimbangan. (diambil dari komunitas 80-an)